Operon, regulasi pada eukariot, rekayasa genetika, human genome project

URUAN (HEREDITAS)

 

PENGATURAN EKSPRESI GEN
Operon, regulasi pada eukariot, rekayasa genetika, human genome project
  • Definisi: bagaimana sel mengatur ekspresi gen-gennya
  • Pada prokariot dan eukariot, kekhususan sel (diferensiasi sel) tergantung pada seleksi ekspresi gen-gen tertentu
  • Pada prokariot, interaksi protein dengan DNA dapat membuat gen menjadi on atau off terhadap rangsangan lingkungan tertentu. Contoh bakteri E. Coli dapat membuat enzim yang memetabolisme laktosa, karena memiliki enzim untuk itu, karena enzim itu dikode oleh DNA yang dimilikinya.
  • DNA pengkode enzim tersebut memiliki promotor tentu saja, tempat RNA polimerase menempel.
  • Di antara promotor dan gen pengkode enzim tersebut, ada segmen DNA yang disebut operator yang bertindak sebagai “switch” atau pengubah.
  • Operator menentukan apakah RNA polimerase dapat menempel pada promotor atau numpang lewat gen saja.
  • Sekelompok gen-gen yang berhubungan fungsinya bersama dengan operator dan promotornya disebut operon.
  • Operon lac (singkatan dari operon yang mengkode enzim-enzim yang dapat memetabolisme laktosa) aktif sendiri dan menjadi tidak aktif jika berikatan dengan laktosa.
  • Operon hanya terdapat pada prokariot.
  • Ada operon prokariot yang bekerjanya berbeda

Pengaturan ekspresi gen sel eukariot

  • Contoh pengaturan gen pada sel eukariot: proses diferensiasi menghasilkan bermacam-macam sel khusus.
  • Sel-sel yang telah berdiferensiasi mungkin masih menyimpan potensi genetisnya.
  • Contoh eksperimen transplantasi inti pada kloning hewan atau kultur sel akar wortel.
  • Tiap sel yang telah terdiferensiasi memiliki pola ekspresi gen tertentu
  • Packing atau pengemasan DNA pada kromosom eukariotik mempengaruhi ekspresi gen
  • Pada sel eukariot ada mekanisme untuk memproses RNA bebas dari segmen-segmen “noncoding” disebut proses splicing diikuti dengan penambahan tudung pada ujung depan mRNA dan penambahan ekor pada ujung akhir mRNA.
  • Proses pada transkripsi “splicing” atau pembuangan intron, pembuangan bagian yang “noncoding” dari bagian ekson yang mengkode gen
  • Karena proses yang terjadi selama splicing berbeda pada gen yang sama, dapat dihasilkan dua mRNA yang berbeda dari gen yang sama
  • Pada eukariot ada bertahap mekanisme yang mengatur ekspresi gen, termasuk tahap pengaturan pada translasi
  • Urutan kejadian dari ekspresi gen dan signal sel ke sel mengarahkan perkembangan hewan.
  • Jalur signal translasi mengubah berita yang diterima di permukaan sel ke dalam respon dalam sel.
  • Signal transduksi tersebut salah satu yang menerangkan pada pertumbuhan sel kanker
Rekombinasi atau Teknologi DNA atau Rekayasa Genetika
  • Rekombinasi adalah hasil teknologi atau rekombinasi DNA di laboratorium
  • Di alam rekombinasi juga terjadi
  • Dengan teknologi DNA dapat diproduksi atau dibuat fragmen DNA tertentu
  • Enzim digunakan untuk memotong fragmen DNA dan menempelkan fragmen DNA ke tempat yang diinginkan
  • Enzim digunakan untuk memotong fragmen DNA dan menempelkan fragmen DNA ke tempat yang diinginkan
  • Enzim restriksi digunakan untuk memotong fragmen DNA menjadi fragmen-fragmen
  • Enzim DNA ligase menyambungkan antar fragmen DNA
  • Dengan pemotongan dan penyambungan kembali bagian yang diinginkan dapat didesain urutan DNA sesuai kode yang diinginkan atau gen yang diinginkan
  • Gen dapat diklon dalam plasmid rekombinan, plasmid buatan hasil rekombinasi.
  • Plasmid adalah DNA sirkuler yang dimiliki bakteri dapat bereplikasi dan diturunkan ketika sel bakteri membelah.
  • Plasmid adalah salah satu vektor atau pembawa rekombinan gen atau rekombinan DNA
  • Gen yang telah diklon dapat disimpan dalam pustaka genom berupa plasmid rekombinan atau virus DNA rekombinan
  • Enzim reverse transcriptase dapat membuat DNA dari RNA dan kemudian DNA hasilnya dapat diklon
  • Molekul probe atau molekul penanda dapat digunakan untuk mengidentifikasi gen khusus yang dibawa suatu DNA (gen) klon
  • Ada alat otomatik untuk membuat proses sintesa DNA yang cepat dan mensekuens urutan DNA
  • Metoda untuk menganalisa fragmen DNA hasil kerja enzim restriksi dan mendeteksi perbedaan fragmen yang dihasilkan telah ada Metode PCR dapat memperbanyak sampel DNA yang dituju
  • Rekayasa genetika pada sel bakteria, yeast, tanaman, hewan digunakan untuk menghasilkan produk gen secara massal.
  • Kelebihan teknologi DNA atau rekayasa genetika menjadi penyebab revolusi pada industri farmasi dan pengobatan manusia, bidang pertanian, dan rekayasa genetika sudah sangat akrab, hewan transgenik dan pengembangan riset masa kini.
  • Kekurangan teknologi DNA membawa risiko, menimbulkan pertanyaan etika yang penting
About these ads
Tulisan ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s