Resensi Novel “Katak Hendak Jadi Lembu”

Resensi Novel “Katak Hendak Jadi Lembu”
Filed under: karyaku — Tinggalkan komentar
Februari 24, 2011

RESENSI NOVEL

Judul : Katak Hendak Jadi Lembu
Pengarang : Nur Sutan Iskandar
Penerbit : Balai Pustaka
Tahun Terbit : 2008
Jumlah Halaman : 224 halaman

“Katak Hendak Jadi Lembu” adalah novel klasik yang mengandung nilai-nilai kehidupan dari sepasang suami istri bernama Raden Suria dan istrinya Zubaidah. Novel ini menceritakan tentang kehidupan Suria yang hanya bekerja sebagai mantri kabupaten tetapi bertingkah bagai orang yang paling berkuasa di daerahnya layaknya seekor katak yang ingin berubah menjadi lembu sangat sesuai dengan judul novel tersebut.

Novel karangan Nur Sutan Iskandar ini, menggunakan alur maju mundur (digresi) karena awalnya pengarang mengenalkan situasi dan tokoh cerita, lalu kembali menceritakan kejadian masa lalu ketika Suria dijodohkan dengan Zubaidah, kemudian kembali memaparkan cerita yang menuju konflik. Sehingga digunakannya alur maju mundur (digresi) ini, memudahkan pembaca untuk mengetahui awal penyebab konflik sebelum mengetahui konflik yang terjadi. Sedangkan puncak konflik yang digunakan adalah “sad ending” karena diceritakan bahwa Suria akhirnya meninggal dunia.
Adapun tokoh utama novel ini adalah Zubaidah sebagai istri Suria dengan watak protagonis memiliki sifat yang sabar, patuh terhadap suami dan sangat menyayangi ketiga anaknya Abdulhalim, Saleh dan Enah. Sedangkan lawan mainnya Suria dengan watak antagonis memilki sifat sombong, tinggi hati dan tidak layak ditiru oleh pembaca semakin menambah kehebatan isi cerita.

Meskipun novel ini dikarang oleh pengarang yang berasal dari daerah Minangkabau, akan tetapi pengarang mampu menulis novel yang kuat dengan menghadirkan latar tempat dan latar sosial masyarakat Pasundan seperti yang dikatakan oleh Maman S. Mahayana seorang kritikus sastra. Hal ini dibuktikan bahwa pengarang menceritakan adat yang berlaku di Pasundan bahwa seorang anak gadis harus bersedia menikah dengan seseorang pilihan orang tuanya bukan kehendak dirinya sendiri. Selain itu pengarang terlihat piawai memainkan bahasa Sunda seperti “kabodoan” berarti tertipu, ”ngigel” berarti menari, ”semah” berarti tamu dan juga bahasa Belanda seperti “binnelandsch bestuur” berarti pemerintahan dalam negeri, “hulpschrijver” berarti juru tuilis pembantu.

Pasundan adalah latar tempat yang digunakan dalam novel ini. Kesedihan, kekesalan, ketegangan dan keharuan menjadi latar suasana yang selalu menghiasi cerita. Hal ini dibuktikan ketika Zubaidah menangis memohon agar suaminya, Suria tidak lagi boros terhadap keuangan rumah tangga. Suasana keharuan ketika Suria diusir oleh anaknya, Abdulhalim karena tabiatnya yang buruk kemudian jatuh miskin dan akhirnya meninggal dunia menyusul istrinya.

Novel yang terdiri dari 224 halaman ini menggunakan sudut paandang orang serba tahu karena tidak adanya penggunaan kata “aku” dalam menceritakan suatu kejadian.

Adapun kekurangan dalam novel ini adalah gambar sampul yang terkesan sederhana karena tidak menggunakan ilustrasi gambar sehingga terlihat tidak menarik, penggunaan peribahasa seperti …”telunjuk lurus,kelingking berkait…”

Adapun kelebihan novel ini dari segi fisik menggunakan kertas putih yang enak untuk dibaca, meski novel klasik tetapi tidak kalah hebat dengan novel modern. Selain itu novel ini banyak mengandung amanat seperti kita tidak boleh sombong dan tinggi hati, kita tidak boleh boros, kita tidak boleh diperbudak oleh harta dan jabatan, kita tidak boleh menambah beban kedua orang tua ketika telah menikah karena semua yang kita miliki di dunia ini hanya “teman dikala hidup dan musuh dikala mati” artinya semua ini hanya titipan Tuhan Yang Maha Esa.

Dapat disimpulkan bahwa novel ini layak dibaca oleh orang dewasa dan remaja sedangkan untuk anak-anak novel ini menggunakan bahasa yang baku dan sulit untuk dimengerti.
Suka
Be the first to like this post.

Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s